Kepada yang membaca, amiklah ikhtibar sebanyak mungkin daripada luahan hati seorang insan yang sedang diuji perjalanannya. 
Walaupun hanyalah ujian yang kecil, Janganlah memandang ringan terhadap beban yang dipikul oleh seseorang itu, kerana Allah masih belum menguji kamu. 

Amanah, benda yang paling berat untuk dipikul. Berkali kali aku bertanya kepada diri, mempersoalkan takdir markah peperiksaan dan ujian yang semakin hari semakin menguji pegangan dan kewibaan aku dalam menjalankan amanah sebagai Wakil Mahasiswa Biro Akademik yang dilimpahkan olehNya kepadaku. Terlalu perit rasanya apabila kau telah berusaha sebaiknya namun masih tidak dibelenggu. Sehingga ada ketika, kau tidak mampu untuk menangis, mahupun mengeluh. Kau hanya mampu terdiam, tidak terkata. Lagi menyiksakan jika yang disekelilingmu, yang memikul amanah sepertimu juga, masih bisa berjaya. Masih bisa berjaya.Masih berada di tangga yang teratas. Masih tidak diuji benda yang mereka tiada kuasa keatasnya. Ku cuba, buat kali keberapa pun sudah tidak terkira. Mungkin aku sememangnya lalai, dan masih lalai, tetapi aku juga tidak putus berusaha. Mungkin ini balasan untuk aku kerana mengutamakan dunia daripada akhirat. Tidak turun sembahyang terawikh secara berjemaah, rela sembahyang sendiri kerana mengejarkan waktu untuk belajar. Akhirnya, yang dipelajari, sudahpun dibaca, namun masih bingung dan buntu untuk menjawabnya. Hidayah itu milik Allah. Salah aku kerana kurangnya keyakinan kepadaNya. Dan sememangnya Dialah sebaik baik penolong. Aku cuba untuk tidak mempersoalkan ujian yang didatangi sebagaimana aku tidak mempersoalkan kebahagiaan yang dicurahkan selama ini. Aku cuba dan masih mencuba, maaf adakala aku tidak kuat, aku kecundang. Aku menangis, mengeluh, merasakan bertapa gagalnya aku untuk memikul amanah yang telah Allah percayakan buat aku. Khas buat aku. Ya Allah, Aku tahu ya Allah, hanya dengan izinMu aku berjaya, dan dengan izinMu jualah aku gagal ya Allah.Ku gagahkan lidah dan bibir ini dengan menyebut nyebut nama mu, ayat ayat janjiMu bagi menguatkan hati ini. Untuk redha dan bertawakal kepadaMu. Tiada yang lain selainMu. Bukan diri sendiri, bukan ibu bapa, bukan kawan kawan dan bukannya guru kamu tanpa izinNya. Sesungguhnya engkaulah sebaik baik perancang. Dulu aku mempunyai teman yang mengalami keadaan sepertiku. Dan dia tabah.Dan kini dia telah berjaya, lebih dari aku. Cukup dengan mengimbau memori itu untuk tetap membakar semangatku. Aku tahu aku kuat, dan Dia sentiasa bersedia mendengarkan rintihanku. Rintihanku mendambakan pertolonganNya yang sudah agak sayup sayup akibat terlalu alpa dengan dunia.Maafkan aku ya Allah. Aku sememangnya terlalu kurang. Kurang dari segala aspek. Bantulah aku ya Allah. Bantulah hambaMu ini. Sesungguhnya Kau lah yang Maha Mendengar, Maha Melihat, Maha Mengetahui, Maha Pengampun dan Maha Penyayang. 

"Jika kau penat menanggung penatnya belajar, Engkau akan menanggung lelahnya kebodohan" 

-Imam Syafi'e-

Popular posts from this blog